Untuk bisnis yang beroperasi di lingkungan berbahaya, peralatan dan karyawan secara konsisten mengalami ancaman potensi ledakan yang terjadi jika penerapan tindakan pencegahan keselamatan tidak akurat. Untuk alasan ini, pencahayaan merupakan bagian integral dari bisnis apa pun, dan memahami bagaimana pencahayaan Ex-proof akan bekerja di lingkungan berbahaya sangat penting. Selain itu, untuk setiap perusahaan yang beroperasi di area berbahaya, sangat penting untuk menggunakan pencahayaan Explosion-Proof. Dengan memanfaatkan Ex-Proof lighting, Anda menurunkan risiko ledakan karena disebabkan oleh gas berbahaya seperti Propana dan Metana.

Anda akan menemukan bahwa beberapa sektor seperti kilang minyak, pabrik kimia, industri pengolahan makanan, dan pertambangan menggunakan pencahayaan Ex-Proof. Dan, Pencahayaan standar gagal mengatasi tantangan unik saat beroperasi di area berbahaya.

Definisi Lampu Explosion Proof

Penunjukan ‘explosion proof’ tidak berarti bahwa perlengkapan pencahayaan akan bertahan dari ledakan atau kebakaran sepenuhnya utuh. Sebaliknya, itu berarti desain lampu mengandung percikan api yang akan menyebabkan kebakaran atau ledakan di ruang terbatas.

Perlengkapan pencahayaan terbungkus dalam bingkai tebal dengan lensa yang sangat kuat. Selain itu, kasing menciptakan penyumbatan antara percikan api dan sumber pengapian lainnya seperti debu, serat, atau uap yang mudah terbakar yang mungkin ada di lingkungan pada lampu yang dipasang. Lensa dan bingkai yang lebih tebal dengan penyumbatan kompleks berkontribusi pada perlengkapan pencahayaan yang lebih tahan lama dan lebih kuat.

Karena desain yang kuat dari , risiko ledakan dan penyalaan yang terjadi sangat rendah. Akibatnya, pencahayaan secara signifikan meningkatkan keselamatan karyawan yang bekerja di lokasi berbahaya juga.\

Cek Juga: Lampu Explosion Proof

Keuntungan

Manfaat utama menggunakan lampu explosion proof dibandingkan pencahayaan tradisional adalah efisiensi energi. Secara khusus, lampu explosion proof biasanya mengkonsumsi energi 90 persen lebih sedikit daripada perlengkapan standar. Daya tahan lampu ini berarti bahwa mereka akan terus bekerja pada tingkat pencahayaan aslinya selama sekitar 50.000 jam. Dalam beberapa kasus, mereka bahkan bertahan 100.000 jam meskipun digunakan terus menerus. Daya tahan dan efisiensi yang lebih baik mengurangi biaya perawatan dan pengoperasian.

Memasang pencahayaan explosion proof mengurangi risiko ledakan dengan mencegah penyalaan gas dan uap yang mudah terbakar di lingkungan tertutup. Lebih penting lagi, National Electric Code atau NEC, yang diterbitkan oleh National Fire Protection Association (NFPA), mengamanatkan semua peralatan penerangan yang digunakan di lokasi berbahaya harus tahan ledakan.

Klasifikasi

Di bawah ini adalah klasifikasi Explosion-Proof yang menetapkan persyaratan bahaya lingkungan dan keselamatan.

Kelas I, Area Divisi 1 mencakup kombinasi area Zona 0 dan Zona 1.

Zona 0 lokasi konsentrasi tinggi gas, uap, debu, atau cairan yang mudah terbakar selalu ada dalam waktu lama selama operasi.

Lokasi Zona 1 mungkin memiliki gas, uap, debu, atau cairan yang mudah terbakar yang ada setiap saat selama operasi normal.

Kelas I, Divisi 2, atau Zona 2 adalah lokasi yang tidak memiliki produk sampingan yang mudah terbakar selama operasi normal. Namun, konsentrasi mungkin ada dalam kondisi abnormal, seperti kebocoran mendadak. Sebagai panduan umum, kondisi abnormal tersebut tidak boleh melebihi 10 jam setahun.

Lokasi Tidak Berbahaya atau Tidak Terklasifikasi diklasifikasikan sebagai Kelas I, Divisi 1 atau Divisi 2, Zona 0, Zona 1 atau Zona 2, atau kombinasi apa pun. Misalnya, semprotan aerosol yang digunakan di area komersial atau perumahan mungkin memiliki gas yang mudah terbakar, tetapi masih dianggap berisiko rendah untuk menyebabkan ledakan.

Kunjungi Juga: Tubing SS316

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *